Sempat Dikuasai Warga, Kini PTPN XIV Kelola 2 Hektar Lahan Tebu

  • Whatsapp

POROSMAJU.COM— PT. Perkebunan Nusantara (PTPN XIV) berupaya untuk mengoptimalkan pemanfaatan Lahan HGU di Pabrik Gula untuk ditanami kembali komoditas tebu.

Hal tersebut untuk menjawab tantangan dunia bisnis gula dan mendukung langkah kementerian pertanian dalam meningkatkan swasembada gula.

Staf Agraria & Hukum Perusahaan PTPN XIV, Stenly Maelissa mengatakan, bahwa ada lahan HGU yang belum dimanfaatkan secara optimal (belum dapat ditanami) karena adanya klaim kepemilikan lahan di lapangan. Seperti lahan HGU PG Camming seluas 2 Ha yang akhirnya dapat diserahkan kembali ke PTPN XIV dan ditanami kembali tebu sebagai komoditi unggulan.

Lahan ini sebelumnya digunakan oleh Andi Aras untuk mengembala sapi, tanpa ada aktivitas budidaya. Namun kini,  Andi Aras menyerahkan lahan tersebut ke pihak PTPN XIV dengan jalan damai dan tidak ada pihak dirugikan.

“Kami mengawali secara persuasif eksekusi lahan PTPN XIV di PG Camming seluas kurang lebih dua hektar di Desa Bune Kecamatan Libureng Kabupaten Bone. Proses eksekusi berjalan dengan lancar, aman dan damai tanpa adanya halangan. Lahan dimaksud selanjutnya akan mulai diolah untuk ditanami tebu tahun tanam 2021,”ungkapnya.

Awalnya lokasi yang menjadi objek sengketa pernah ditanami dan kemudian menjadi lahan kosong. Aras hanya menggunakan lahan untuk menggembala sapinya. Padahal lahan ini sebelumnya produktif karena pernah ditanami.

”Lahan itu legitimasinya jelas karena itu objek/lahan kami. Pajak lahan tersebut sejak lama dibayar oleh PTPN. Sertifikat HGU jelas dan hingga kini masih lahan HGU,”tegasnya.

Sebelumnya, Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo terus mendorong jajaran Direktorat Jenderal (Ditjen) Perkebunan Kementan menyoroti langkah kongkrit swasembada gula. Hal tersebut termaktub pada perencanaan pembangunan subsektor perkebunan 2021. Hal ini disampaikan Mentan saat membuka Rakornas Perkebunan 2021 di Hotel 101 Suryakencana, Bogor, Jawa Barat.

Kementan menargetkan swasembada gula atau kebutuhan gula konsumsi akan bisa dipenuhi dari dalam negeri pada tahun 2023 mendatang.

Sebagai informasi, kebutuhan komoditas gula di Indonesia saat ini mencapai 5,8 juta ton per tahun. Dari jumlah tersebut, sebanyak 2,1 juta ton diantaranya sukses diproduksi di dalam negeri. Sedangkan sisanya, masih harus mengandalkan impor. Defisit gula konsumsi juga tercatat sekitar 600.000 ton. (LIS)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *